Cari dulu penyebabnya.. baru engkau akan menemukan jawabannya.
الحمد لله رب العالمين ، والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين

Mengintip Fenomena Sleep Walking  

Diposkan oleh AshidiQ NuGrahA

Sleepwalking juga dikenal dengan sebutan somnabulisme, adalah suatu gangguan yang menyebabkan seseorang bangun dan berjalan saat sedang tidur. Paling umum terjadi pada anak antara usia 8 dan 12 tahun. Sleepwalking tidak menandakan adanya masalah kesehatan yang serius atau memerlukan pengobatan.
Namun, sleepwalking dapat terjadi di segala usia dan dapat menyebabkan perilaku bahkan berbahaya, seperti
memanjat keluar jendela atau kencing di lemari atau kaleng sampah.


 Gejala
Sleepwalking diklasifikasikan sebagai parasomnia, sebuah perilaku atau pengalaman yang tidak diinginkan selama tidur. Seseorang yang mengalami sleepwalking dapat mengalami:

Duduk di tempat tidur dan membuka matanya

Memiliki ekspresi mata sayu atau berkaca-kaca

Berkeliaran di sekitar rumah, mungkin membuka dan menutup pintu atau mematikan dan menghidupkan lampu

Melakukan aktivitas rutin, seperti berpakaian atau membuat snack, bahkan mengemudi mobil

Bicara atau bergerak dengan canggung

Menjerit, terutama jika juga mengalami mimpi buruk

Sulit dibangunkan ketika episode sleepwalking terjadi
Sleepwalking biasanya terjadi selama tidur nyenyak di awal malam, biasanya satu sampai dua jam setelah tertidur. Orang yang melakukan sleepwalking tidak akan ingat episode sleepwalking-nya di pagi hari. Sleepwalking umum terjadi pada anak-anak dan biasanya semakin hilang ketika remaja disebabkan jumlah tidur nyenyak yang menurun.


Penyebab
Banyak faktor yang dapat berkontribusi dalam sleepwalking adalah:
Kurang tidur
Kelelahan
Stres
Kecemasan
Demam
Obat-obatan, seperti zolpidem (Ambien)
Sleepwalking kadang-kadang dikaitkan dengan kondisi yang mendasarinya yang mempengaruhi tidur seperti:
[*]Kejang gangguan
[*] Gangguan pernapasan, gangguan yang ditandai oleh pola pernapasan abnormal selama tidur, yang paling umum adalah apnea tidur obstruktif
[*] Restless Leg Syndrome (RLS )
[*] Migrain
[*] Stroke
[*]Kepala luka atau pembengkakan otak[*] Periode premenstruasi

Dalam kasus lain, penggunaan alkohol, obat-obatan terlarang atau obat tertentu termasuk beberapa antibiotik, antihistamin, obat penenang dan pil tidur dapat memicu episode sleepwalking.

Perawatan dan obat-obatan
Biasanya tidak diperlukan pengobatan untuk sleepwalking. Jika Anda melihat anak Anda atau orang lain tidur sambil berjalan di rumah, tuntun dia kembali ke tempat tidur dengan lembut.

Sebenarnya tidak berbahaya jika dibangunkan, tapi dapat mengganggu. Ia mungkin bingung ketika terbangun mendapati dirinya tidak di tempat tidur. Pengobatan untuk orang dewasa dapat menggunakan hipnosis. Meskipun jarang, sleepwalking dapat diakibatkan obat, sehingga penanganan dengan pengobatan mungkin diperlukan.

Jika sleepwalking mengarah pada kantuk berlebihan di siang hari atau menimbulkan risiko cedera serius, dokter dapat merekomendasikan pengobatan. Penggunaan benzodiazepin atau antidepresan tertentu dalam jangka pendek dapat menghentikan episode sleepwalking. Jika sleepwalking dikaitkan dengan kondisi kesehatan medis atau mental, perawatan ditujukan pada masalah yang mendasar.

This entry was posted on Minggu, September 25, 2011 . You can leave a response and follow any responses to this entry through the Langganan: Poskan Komentar (Atom) .

0 komentar

Cari Blog Ini

Memuat...

Popular Posts Today

Daftar Kode Pos Di Indonesia

Teman Bloger

Chat Bok